Friday, April 23, 2010

SAKRAMEN | Puisi Tentang Sakramen


SAKRAMEN
-cebastianus wahyu jatmiko

Dina Oktaviani

tuhan pergi, sayang
ia balikkan punggungnya
dan kita harus bicarakan ini dengan hati

aku kini harus selalu menahan duri
semuanya menawarku sebagai mawar
dan menusukku diam-diam

tusuklah aku baik-baik, sayang
niscaya kujadikan engkau korban yang tenang
pada hari jumat maupun sabbath
pada penebusan atau pengkhianatan

langit tak jauh
seperti matahari setiap saat dapat tersentuh
biarkan kupegang neraka dan kuimpikan eden
biarkan setiap jalan membuka pintunya
biarkan kumasuki semuanya sebelum engkau

jika angin dan dunia tidur runtuh, cintailah aku
dan bayangkan aku lebih tidak berdaya
atas semuanya

aku masih ingin jaga
menata masa kecil dan menghancurkannya
sebelum tiba waktunya, sebelum waktunya tiba
dan engkau merebutku seperti luka

Anda sedang membaca kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul SAKRAMEN | Puisi Tentang Sakramen dan anda bisa menemukan kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul SAKRAMEN | Puisi Tentang Sakramen ini dengan url http://kumpulankaryapuisi.blogspot.co.id/2010/04/sakramen.html,anda juga bisa meng-click kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul SAKRAMEN | Puisi Tentang Sakramen Tetapi dilarang merubah isi maupun mengganti nama penyair/pengarang nya karena bertentangan dengan HAKI, semoga anda ter-inspirasi dengan karya SAKRAMEN | Puisi Tentang Sakramen salam Karya Puisi

0 comments:

Post a Comment

Loading
 

kumpulan karya Puisi | Copyright 2010 - 2016 Kumpulan Karya Puisi |