Thursday, July 1, 2010

Ketika Meditasi | Faisal Muhctar Al Khaufi


Ketika Meditasi
Faisal Muhctar Al Khaufi


ternyata hari – hari itu pahit sejak mimpi – mimpi tiada berujung itu
Mengendap di pusara kemaluan hatiku, sedingin kota yang menjelma
Kematian dari ribuan sajak yang terpencil, kini darahku yang sedingin besi
Perang melawan jutaan kekecewaan bersama surat – surat lamaran yang tak
Pernah kunjung kembali.

Kutatar kembali segumpal daging yang ada dalam dadaku, sebab keringat
Ini telah mengering sekering kota yang tak mengijinkan aku memakai baju,
Wajahku semakin jelaga sejak udara dibubuhi mantra buhun para
Penyamun, tetapi masih saja mulut – mulut sesumbar itu meneriakkan yel – yel
Menyakitkan sedang mereka telah berikrar menjadi saudaraku

Inikah realita dari sebuah dongeng yang ditiupkan malaikat ketika aku
Masih semedi di rahim ibu, atau mungkin inikah rahasia buku iliyyin di bahu
Kananku, jika itu benar maka pantaslah sang penyair pernah berkata

“Manusia adalah mahluk yang diciptakan dari separuh dongeng
dan separuh kenyataan”
Akulah orang itu


Karawang 2005





Anda sedang membaca kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Ketika Meditasi | Faisal Muhctar Al Khaufi dan anda bisa menemukan kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Ketika Meditasi | Faisal Muhctar Al Khaufi ini dengan url http://kumpulankaryapuisi.blogspot.co.id/2010/07/ketika-meditasi-faisal-muhctar-al.html,anda juga bisa meng-click kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Ketika Meditasi | Faisal Muhctar Al Khaufi Tetapi dilarang merubah isi maupun mengganti nama penyair/pengarang nya karena bertentangan dengan HAKI, semoga anda ter-inspirasi dengan karya Ketika Meditasi | Faisal Muhctar Al Khaufi salam Karya Puisi

0 comments:

Post a Comment

Loading
 

kumpulan karya Puisi | Copyright 2010 - 2016 Kumpulan Karya Puisi |