Tuesday, June 15, 2010

Puisi untuk Ayah - Deddi Anggadiredja


AYAHANDA
H.R. Deddi Anggadiredja

la bagaikan seorang Bima
yang bicara menurut kata hatinya
yang bicara apa adanya
suka ataupun tidak
baginya adalah nuraninya

la menyandang delapan buah tanda jasa dari negara
tapi hidupnya tetap sederhana
tak ada rasa adigung adiguna
baginya, mengabdi pada bangsa
adalah kewajiban yang niscaya
baginya, hidup adalah untaian kerja,
kerja mulia baginya,
hidup adalah gairah
yang tak mengenal istirahat
baginya, hidup adalah perjuangan
yang pantang menyerah

Bima itu, kini telah tiada
menghadap kepada Khaliknya
pahlawan itu, kini telah pergi
memenuhi janji kepada Gusti Yang Widi
berserah diri dalam tidur yang abadi

Jiwanya, kini telah bebas dari aniaya raga
bebas dari beban dunia
bebas dari derita dan duka cita
dan kita mengantar dengan sejumput do'a
semoga Allah Subhanahu wataalla
mengampuni segala dosa-dosanya
menerima segala amal ibadahnya

Sukmanya kini telah melesat,
melayang menembus alam semesta
bersama para malaikat
mengendarai sinar cahaya
yang mengantarnya ke surga.


Jakarta, 21 Maret 1996


Anda sedang membaca kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi untuk Ayah - Deddi Anggadiredja dan anda bisa menemukan kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi untuk Ayah - Deddi Anggadiredja ini dengan url http://kumpulankaryapuisi.blogspot.co.id/2010/06/puisi-untuk-ayah-deddi-anggadiredja.html,anda juga bisa meng-click kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi untuk Ayah - Deddi Anggadiredja Tetapi dilarang merubah isi maupun mengganti nama penyair/pengarang nya karena bertentangan dengan HAKI, semoga anda ter-inspirasi dengan karya Puisi untuk Ayah - Deddi Anggadiredja salam Karya Puisi

0 comments:

Post a Comment

Loading
 

kumpulan karya Puisi | Copyright 2010 - 2016 Kumpulan Karya Puisi |